Mak datin malay


10-Oct-2020 08:23

Mak datin malay-46

dating guitar player

Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak kebandar besok, kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali.

Buritnya terbuka, penuh dengan bulu-bulu hitam dan basah ….terpaku antara 2 ke 3 saat begitu juga mak janda. Aku pun mandi, lepas mandi ambil tuala yang ada dalam bilik air buat lap badan, aku tak tahu tuala sapa, mana aku peduli. Sesekali ia menjatuhkan pungungnya dengan memasuki buritnya sepenuh dan berehat seketika di atas peha aku. Ia memulakan semula dengan menurunkan buritnya kepelir aku dan acara turun naik dilanjutkan. “Kak saya dah tak boleh control….” tiba-tiba saja air mani aku memancut kedalam buritnya.Keputusan SPM masih lagi belum diumumkan jadi perkara yang best sekali lepak dan tidur sampai tengah hari.Kawan-kawan memangil aku M, berpewatakan sederhana, dan aku rasa aku salah seorang pelajar yang agak glamour[ glamour ala kampong] ketika itu.Cuma aku bukan penulis yang baik untuk memberi keyakinan kepada pembaca. Aku yakin jika kawan-kawan aku membacanya….mereka akan ingat kembali.

Tapi ini adalah benar-benar FIRST TIME yang aku alami. Aku cuba sorokkan nama aku dan orang kedua bagi megelakkan rasa malu jika beliau sendiri atu kawan-kawan aku yang membacanya.Aku berasal dari sebuah kampong yang jauh dari bandar, hiburan kami ketika itu hanyalah lepak-lepak di jambatan sambil berbual-bual kosong.